Bayu Yudha Prasetya

Beranda » Pengetahuan Umum » Alasan Resolusi Tahun Baru Yang Kamu Buat Akan Gagal

Alasan Resolusi Tahun Baru Yang Kamu Buat Akan Gagal

 

Kenapa-Resolusi-Tahun-2013-kamu-akan-Gagal-lores

Ah. Tahun baru. Saatnya mengganti kalender. Saatnya ngitung jatah cuti baru, dan liat kapan ada tanggal merah serta long weekend. Saatnya berkontemplasi telah berapa lama kamu gak punya pacar. Saatnya bikin resolusi baru.

Eits. Sebelom kamu mulai nulis resolusi, ada baiknya kamu baca ini dulu. Karena menurut MBDC, kamu bakal gagal. Iya. Gagal. Kamu gak bakal jadi kurus tahun ini. Kamu gak bakal dapet pacar taun ini. Kemungkinan besar, kamu bakal nambah semester lagi kuliahnya. Kamu juga kayaknya gak bakal mulai rajin jogging/berenang/nge-gym 2x seminggu. Dan, enggak bro, kamu gak bakal move on dari si doi, walaupun gosipnya tahun ini doi mau nikah.

“Lho kenapa MBDC? Kok negatif banget sih? Apa MBDC sekarang bisa ngeramal? Kalo gitu minta nomer togel dong.”

Ssh. Baca aja nih, kenapa menurut MBDC resolusi tahun baru kamu bakal gagal.  

Kamu Lupa 

Lupa itu manusiawi. Lupanya orang itu macem-macem, dan akibatnya pun macem-macem. Dari yang kecil, kayak ketinggalan dompet, sampe ketinggalan tiket pesawat ketika kamu harus banget berangkat untuk konferensi internasional tingkat tinggi dimana kamu jadi pembicara utamanya.

Belom lagi kalo resolusi kamu banyak, 10 gitu misalnya. Coba, Pancasila yang ada 5, kamu hafal gak? Yang cuma 5 aja banyak orang yang gak inget, gimana kalo 10 kan. Belom lagi mulai tanggal 2 Januari kamu udah mulai sekolah/kerja lagi. Mulai sibuk lagi dan kamu perlu fokus di urusan-urusan itu. Akhirnya resolusi kamu terbengkalai deh.

Atau, kamu bikinnya pas lagi pesta taun baru, dan kamu udah minum beberapa botol gitu. Pas bangun besok paginya, jangankan resolusi, itu siapa yang tidur telanjang di sebelah kamu, kamu gak tau.

Kamu Kurang Gigih 

Oke, taro lah kamu berhasil melewati bulan Januari dan Februari tanpa melupakan resolusi kamu. Progress-nya masih dikit sih, sekitar 10% lah, tapi kan masih ada 10 bulan lagi, bisa lah nanti dikejar.

Tapi.. Oh-oooh.. Apa yang terjadi.

“Aduh, seminggu ini sibuk banget di kantor, hari ini gak usah nge-gym dulu deh istirahat dulu.” Dan istirahatnya pun berlanjut jadi seminggu. lalu jadi sebulan. Lalu tiba-tiba udah mau taun baru lagi.

“Udah 2 bulan nih, tapi belom ada gebetan baru. Gapapa lah, nanti pasti ketemu yang oke.”  Tapi orang yang menurut kamu “oke”, tak kunjung datang.

“Belajar main gitar susah ya? Tapi pelan-pelan pasti bisa gue! WUOGH! SEMANGAT!” Kamu pun tetep pelan-pelan belajar. Saking pelannya, pas udah mau taun baru lagi, pindah kunci C ke F aja masih belepotan.  

Resolusi Kamu Mustahil

Misalnya, resolusi 2013 kamu adalah “Making out sama Kate Upton”

YA KALI DEH.

Emang bisa gitu kamu ketemu sama dia? Kalo pun bisa ketemu, emang dia mau ciuman sama kamu? Inget, nyosor ama making out itu beda.

Kate Upton

Eiitsss…No way josè!

Kamu Cuma Pencitraan Doang

Supaya keren dan gak kalah sama timeline kamu, kamu pun nge-post sebuah list resolusi juga, dan kamu isi lah yang keren-keren, kayak kamu mau travel ke negara-negara yang kayaknya keren, atau kamu mau mencapai sesuatu yang hebat taun ini.

Terus, abis di-post, apa? Udah kan, yang penting kamu dapet Like yang banyak di Facebook, mention yang banyak di twitter, dan banyak yang nge-view di Path. Terus? Yaudah. Yang penting orang tau kamu punya resolusi. Masalah dikerjain ato enggak… Hmm..

Begitulah. Ini menurut MBDC lho, berdasarkan pengamatan orang-orang di sekitar. Kalo kamu ngerasa kamu hebat dan spesial dan bisa nyelesaiin resolusi yang kamu buat, ya silakan. Nanti laporan ya sama kita di akhir tahun, berhasil apa enggak. Okeh? Gutlak.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: